Menjepret Jakarta bersama Garin Anugrah

 In Wawancara

Karyanya mengingatkan kita pada salah satu gaya lukis Eropa awal abad 20, Futurisme. Di saat Jakarta sedang gencar-gencarnya pembangunan, Komplotan Jakarta 32 °C menyempatkan diri berbincang dengan Garin Anugrah, salah satu peraih penghargaan karya terbaik di pameran Jakarta 32 °C 2016. Simak obrolan Garin (G) mengenai penemuan teknik fotografinya, karya ‘Jakabstrak’, dan eksplorasi fotografi terbarunya bersama Ibrahim Soetomo (I) dan Degi Bintoro (D).

 

‘Jakabstrak’ (2016), Garin Anugrah.

 

I: Bisa ceritain pengalaman di Pameran Jakarta 32 °C tahun 2016?

G: Waktu itu gue denger-denger ada TARKAM (Tarung Kampus). Cuman waktu itu gue lagi sibuk banget Tugas Akhir, jadi gue gak kepikiran ikut TARKAM. Akhirnya gue nyelesain Tugas Akhir gue sampai kelar, sampai bisa pameran. Lalu, ada salah satu temen gue, biasa disebut Ridwan Engas, ngasih tau gue, “Rin, Jakarta 32 lagi open submission buat pameran, coba karya ini –yang udah lu pamerin, bisa gak diberangkatin lagi ke Jakarta 32?” Yaudah gue coba submit lagi, eh, Alhamdulillah masuk.

I: Karya fotografi lu yang berjudul ‘Jakabstrak’ ini ngomongin apa?

G: Ngobolin tentang representasi. Simbol-simbol di kota Jakarta. Gue pengen ngasih liat dokumentasi Jakarta dari sudut pandang yang berbeda. Gue bikin abstrak dari pembiasan kaca kristal yang gue beli di salah satu toko serba sepuluh ribu. Gue olah itu. Misalnya, Pancoran nih, kalau Pancoran difoto gitu aja kan biasa aja, ya? Yaudah gue kasih eksplorasi dari kaca itu. Rada berantakan, tapi masih ada beberapa gambar yang masih keliatan kalau itu Pancoran.

I: Jakabstrak. ‘Jakarta’ dan ‘Abstrak’?

G: ‘Jakarta’ dan ‘Abstrak’.

I: Jakabstrak ini proyek yang lu bawa di tugas akhir juga?

G: Iya.

I: Di kampus sendiri lu bergelut di dunia fotografi?

G: Iya. Gue kuliah jurusan fotografi di kampus.

I: Mulai eksperimen menggunakan kaca kristal itu kapan?

G: Pertamanya gue dituntut sama dosen buat nyari ide Tugas Akhir. Gue pertama coba nyari referensi dari Pinterest, gue liat banyak foto, lalu, gue liat foto dari gelas wine yang ngefoto menara Eiffel. Saat difoto jadinya kebalik gitu. (Lalu) gue cobain aja pake gelas, diisi air, terus gue foto, nah, hasilnya tuh kebalik. Tapi fotonya tetep gue balik biar jadi tetep normal.

I: Karena bias?

G: Iya, pembiasan, kayak kalau kita liat sendok, itu kan kebalik? Contohnya kayak gitu. Terus gue kasih ke dosen, dia bilang “Yah, distorsi doang, lu gak mau coba yang aneh-aneh?” Yaudah gue coba berpikir, gimana ya yang aneh aneh? Gue cobain semua gelas yang ancur-ancuran. Sampai gelas es teh manis warkop yang bergelombang-gelombang itu, tapi gak terlalu tembus, jadi kurang berhasil. Gue coba sampe ke Ace Hardware, dan semua toko-toko pernak pernik perhiasan yang ada kaca-kacanya, eh, akhirnya gue ketemu kristal itu.

I: Proyek fotografi lu banyaknya teknis ya, secara tema, mengapa lu angkat keabstrakan Jakarta?

G: Gue kuliah di Depok, dan gue sering banyak kerjaan atau main ke Jakarta. Gue liatin orang-orangnya itu rada ngaco, selalu abstrak, banyak macet, dan transportasi umumnya berantakan banget. Sampe ke pemerintahan yang kita rasain sekarang itu aneh-aneh. Yaudah, gue mikir, gue bicarain ‘abstrak’ (dari) kaca gue ini, lalu gue sambungin dengan cerita tentang Jakarta sekarang –yang secara umum kita liat.

I: Lu sendiri commuter-kah, atau pengendara motor-kah?

G: Sebenernya dua-duanya bisa dibilang. Kalau gak ada motor gue naik kendaraan umum, tapi kalau ada motor gue muter-muterin Jakarta, sekalian nyari-nyari objek juga.

I: Di pameran kemarin, karya lu secara presentasi memakai semacam steger itu, ya?

G: Iya. Scaffolding.

I: Itu hasil pengembangan setelah ikut diskusi TARKAM?

G: Itu dari lama gue mikirin. Dari Tugas Akhir. Pertamanya sih, gue komposisin aja, gimana caranya scaffolding ini bisa diacak-acak, tapi tetep berdiri. Lalu gue nyambungin lagi ke cerita tentang Jakarta, sekarang itu kan banyak pembangunan, yaudah gue konsepin ke situ. Frame fotonya sendiri dari besi karat, besi siku yang karat, itu gue maksud-in: Jakarta udah tua, tapi Insyaallah tetep kuat.

D: Gue mau nanya. Sebelum ketemu TA, lu sempet ngelakuin inisiatif eksperimen itu enggak sih? Tadi ka lu bilang, (foto) itu gara gara (permintaan) dosen lu, makanya lu bereksperimen.

G: Belum. Kebetulan gara-gara dosen juga. Gue terpacu, dan gue mau ngasih yang berbeda dari temen-temen gue yang pameran di kampus.

I: Di kampus sendiri sering ada pameran?

G: Ya, ada event-nya. Kalau ada hari besar, kayak Kartinian, dibikin event. Sama dari mata kuliah biasanya ada yang dibuat pameran, kayak dokumenter.

I: Kesibukan setelah ikut pameran di 2016, apakah masih menangkap ke-abstrak-an Jakarta dengan teknik-teknik lain?

G: Sebenernya masih, cuman gue belum ketemu (waktunya) lagi karena gue sibuk main Instagram. Gue gabung sama orang-orang di Instagram untuk ngejalanin event (fotografi). Ampe gue terbengkalai. Sebenernya masih banyak eksplorasi fotografi. Udah ada ide-ide baru.

I: Bisa tuh idenya dituangkan di pameran nanti. Secara teknis atau tematis?

G: Secara teknis sih gaya cetak foto, jadi gue gak digital. Gue maen bahan-bahan kimia buat cetak foto jaman dulu. Jadi kayak orang-orang nyablon sih, jatohnya, cuman tetep foto.

I: Fokus berkarya berarti tetep fotografi, ya?  Main dokumenter, atau yang lain?

G: Gue fokus di foto stage sih sekarang-sekarang. Foto panggung. Band. Tapi kalau dokumenter atau nyetrit-nyetrit (nge-street), juga masih. Sering ada event juga sama orang-orang Instagram, kayak motret pagi, street meet, ketemuan dan sharing. Lebih banyak sharing sama fotografer-fotografer Instagram.

D: Bam, entar yang dia pamerin bukan karya foto, tapi karya proses bikin fotonya aja.

I: Seru tuh, yang ditampilin bukan cuman fotonya doang. Tapi, kepikiran untuk mamerin Jakabstrak lagi, atau mau baru?

G: Gue takut orang-orang bosen. Sedangkan (teknik) kaca gue di-explore lagi sama anak-anak Instagram buat bikin foto portrait.

I: Wah, inisiator dong! Berarti pameran nanti ada teknik-teknik baru?

G: Iya, kalau berhasil.

I: Secara tematis, masih bicara sekitar Jakarta?

G: Masih. Gue lagi kepikiran, bentar lagi kan 17 Agustus. Gue pengen nyoba 24 Hours Project. ‘Merdeka Hari Itu’. Gue pengen motret 24 jam di seputaran Jakarta. Gue pengen nyobain, gimana sih Jakarta ngerayain 17 Agustus-nya buat Indonesia? Gue foto apa aja. Seputaran Jakarta mungkin.

 

Foto: Ika Yuliana

Recent Posts

Leave a Comment

Kontak Kami

Segera dibalas ya...

Not readable? Change text. captcha txt

Start typing and press Enter to search

X