Merekam Kerusuhan Commuter bersama Sonya Annasha

 In Wawancara

Latar belakang jurnalistik memengaruhi Sonya Annasha dalam merekam keanehan para commuter. Di permulaan Agustus yang merah putih ini, Komplotan ngobrol-ngobrol dengan Sonya tentang karyanya yang meraih penghargaan karya terbaik di pameran Jakarta 32 °C 2016, kegiatan-kegiatannya kini, serta cuplikan karya yang –mungkin saja bisa dipamerkan di Pameran Karya Terbaik Jakarta 32 °C 2012- 2016 nanti. Simak obrolan Ibrahim Soetomo (Ib) dan Ika Yuliana (Ik) dengan (S) Sonya Annasha.



‘Maaf, Saya Perempuan’ (2016), Sonya Annasha.

 

Ib: Sebagai salah satu perupa pameran Jakarta 32 °C tahun 2016, serta peraih penghargaan karya terbaik, bisa ceritain gak pengalaman lu mengikuti pameran kemarin?

S: Jadi, sebenarnya karena Jakarta 32 banyak banget perubahan dalam hidup gue, dari mulai cara gue berpikir, cara gue melihat suatu masalah, terus (masalah itu) gue jadiin main-main, dan ternyata dari iseng-iseng itu bisa jadi karya. Berjejaring juga sama temen lain, jadi banyak kenal sama orang.

Ib: Karya kemarin seperti apa, dan ngomongin apa?

S: Karya gue itu video dan instalasi, judulnya ‘Maaf, Saya Perempuan’. (Video) itu berisi kebrutalan wanita-wanita di gerbong khusus perempuan di commuter line. Waktu pameran, video gue ditayangin dan pake instalasi gantungan kereta (pegangan tangan), jadi biar kerasa kalau orang-orang datang ke karya itu gimana rasanya ada di situ.

Ib: Lu sendiri mengapa sih ngangkat kerusuhan di kereta itu?

S: Itu berangkat dari pengalaman. Jadi gue suka berangkat kuliah itu desek-desekan, terus, “ini kok perempuan-perempuan gini banget, sih? Tega banget.” Nah, dari situ gue iseng-iseng videoin, dan ternyata jadi karya.

Ib: Keseharian lu memang menggunakan kereta?

S: Ya, gue suka pake transportasi umum.

Ib: Memangnya lu kuliah dimana, dan mengambil jurusan apa?

S: Di Politeknik Negeri Jakarta (PNJ). Politeknik UI dulunya, jurusan teknik grafika penerbitan, mengambil jurusan jurnalistik.

Ib: Ngaruh gak tuh, apa yang lu dapet di jurnalistik dalam kekaryaan lu?

S: Ngaruh, dari gue biasa cari-cari berita, sampai nanya-nanya orang. Buat berita itu kan gak langsung gue tulis, gue harus cari tau (berita) ini tuh gimana. Dari ilmu yang gue dapet di kampus itu gue implementasikan untuk buat karya.

Ib: Di kampus sendiri, iklim berkeseniannya gimana? Baik itu pameran dan diskusi?

S: Kalo pameran itu dalam satu tahun paling sekali. Pamerannya berbentuk festival tentang karya anak anak di jurusan gue. Diskusi itu jarang sih.

Ib: (Pameran di) jurusan selain jurnalistik?

S: Desain sama grafika juga jarang sih. Yasudah, kuliah ya kuliah aja.

Ib: Tarkam (Tarung Kampus) yang kemarin itu ‘baru’?

S: Ya, buat suasana baru di kampus.

Ib: Wacananya setelah itu gimana?

S: Gue udah lulus sih. Ya, semoga adik-adik kelas gue jadi lebih tajam. Jakarta 32 kayaknya udah ngegaung. Cuman gue pengen bukan jurusan gue aja, tapi ke semuanya, termasuk teknik, biar tau di dalam PNJ anak-anaknya cuma kuliah doang, cuma ngikutin prosedur kuliah doang, atau gimana?

Ib: Lu udah lulus nih, kesibukan sekarang ngapain? Masih berkarya video ngambil-ngambil kerusuhan perempuan di gerbong perempuan?

S: Video gue masih suka buat, tapi iseng-iseng aja buat lucu-lucuan sama teman-teman. Paling kalau menangkap kerusuhan, atau yang aneh-aneh, gue manfaatin Instagram, pake Insta Story, jadi gue rekam aja biar orang liat.

Ib: Secara tematis, lu ngomongin transportasi umum, masalah-masalah di transportasi umum, ya… kehidupan urban lah. Lu masih berada di topik itu gak sih?

S: Masih, karena topik itu deket sama gue, dan banyak hal yang aneh dan janggal yang ada di sana. Hal itu asik untuk gue bahas dan gue buat sesuatu.

Ib: Selain kerusuhan di gerbong perempuan, apalagi yang seru buat lu?

S: Gue lagi perhatiin tentang sign di jalanan. Kita tuh ada batas gak boleh terlalu dekat (dengan pembatas peron). Garis kuning, tau gak? Itu di busway, di kereta, bagi orang Indonesia gak ngaruh. Yaudah, bodo amat. Kemaren gue sempet ngobrol-ngobrol sama Gesya dan lain-lain, ternyata orang Indonesia punya insting sendiri sama bahaya, “Ah, ini gak akan bahaya,” dan ternyata bener! Sama kayak kalau kita lagi nyalip motor, salip aja, kan? Padahal sebenernya kan bahaya.

Ib: September nanti kan pameran, lu bakal bergelut di sign di transportasi publik?

S: Paling akan dekat dari situ. Pokoknya gue masih mau bermain dengan transportasi umum.

Ib: Dengan medium video?

S: Video, dan… liat aja nanti (ketawa). Paling gue fokus di video-nya aja dulu.

Ib: Setelah ‘Maaf, Saya Perempuan’, ada karya baru?

S: Ada, tapi bukan karya serius. Lumayan ada banyak. Gue lagi iseng sama temen-temen gue, “Kita buat video ini, yuk.”

Ib: Teman-teman di jurnalistik juga?

S: Enggak. Desain sama (teknik) elektro.

Ib: Nah, lu bisa kolaborasi tuh! Mungkin enggak?

S: Mungkin gue ajak mereka. Kalau mereka mau.

(tetiba Ika ikut bertanya)

Ik: Secara teknis, lu bikin video pake apa sih?

S: Gue pake action cam, atau apapun sebenernya yang bisa buat ngerekam, menurut gue itu udah bisa. Yang penting gue dapetin momen, dan gue udah tau mau buat apa.

 

Foto: Ika Yuliana

Recent Posts

Leave a Comment

Kontak Kami

Segera dibalas ya...

Not readable? Change text. captcha txt

Start typing and press Enter to search

X